Soal dan Pembahasan UN Biologi SMA Tahun 2019 (36 - 40)

Pembahasan soal sebelumnya ⇒ 31 - 35

Soal No. 36 tentang Hukum Mendel

Untuk mendapatkan varietas unggul dilakukan penyilangan padi dengan kualitas beras pulen tetapi tidak tahan hama (PPhh) dengan padi kualitas beras pera tahan hama (ppHH). Hasil persilangannya tampak pada diagram berikut.


Jika F1 disilangkan dengan padi bergenotip dan fenotip tertentu akan menghasilkan keturunan F2 seperti pada diagram, yaitu padi dengan kualitas beras pulen tahan hama (PPHH, PPHh, PpHH, PpHh). Kemungkinan genotip dan fenotip yang disilangkan dengan F1 tersebut adalah ….

A. pphh – pera tidak tahan hama
B. ppHH – pera tahan hama
C. PpHh – pulen tahan hama
D. PpHH – pulen tahan hama
E. PPHH – pulen tahan hama

Pembahasan :
Karena keturunan F2 tidak ada yang berfenotip pera tidak tahan hama, bisa dipastikan F1 disilangkan dengan beras pulen tahan hama dengan genotip dominan homozigot (PPHH).

P2 : PpHh × PPHH
F2 :

Jadi, kemungkinan genotip dan fenotip yang disilangkan dengan F1 tersebut adalah PPHH – pulen tahan hama (E).

Soal No. 37 tentang Penyimpangan Semu Hukum Mendel

Perhatikan diagram persilangan Drosophila berikut ini!


Keturunan F2 yang diharapkan adalah menghasilkan rasio fenotip F2 = 1 : 1 : 1 : 1.


Kenyataannya F2 yang dihasilkan:


Rasio fenotip hasil test cross kelabu – sayap panjang : hitam – sayap pendek = 1 : 1. Penemuan ini menunjukkan bahwa...

A. gen B, V dan gen b, v berada dalam kromosom yang sama
B. gen B, V dan gen b, v berada dalam kromosom yang berbeda
C. gen B dan V saja berada dalam kromosom yang sama
D. gen b dan v saja berada dalam kromosom yang sama
E. Drosophila tidak mampu menghasilkan gamet yang berbeda

Pembahasan :
Berdasarkan hasil test cross (persilangan F1 dengan induk resesif), diketahui bahwa terjadi pautan gen B-V dan gen b-v. Pautan gen atau linkage tersebut menempati kromosom yang sama sehingga tidak bisa memisah satu sama lain.

Akibatnya, tidak ada gamet Bv atau bV. Yang ada hanya gamet BV dan bv.

Jadi, penemuan tersebut menunjukkan bahwa terjadi pautan antar B-V dan b-v dalam kromosom yang sama (A).

Soal No. 38 tentang Hereditas pada Manusia [buta warna]

Berikut ini diagram pewarisan gen buta warna pada manusia.

P : XXc × XcY
F1 : XXc, XY, XcXc, XcY

Kasus yang pewarisannya sama dengan pola pewarisan gen di atas adalah...

A. albino, dari gen resesif ayah dan ibunya
B. talasemia, dari gen dominan ayah dan ibunya
C. bisu tuli, dari interaksi antara gen ayah dan ibunya
D. hipertrichosis, dari gen yang terpaut pada kromosom Y
E. hemofili, dari gen yang terpaut pada kromosom X

Pembahasan :
Berdasarkan diagram di atas, buta warna dikendalikan oleh gen c yang terpaut pada kromosom X. Mari kita periksa setiap opsi jawaban.
  • Albino, gen resesif a yang terpaut autosom (AA = normal, Aa = carrier, aa = albino)
  • Talasemia, gen dominan T yang terpaut autosom (ThTh = talasemia mayor, Thth = minor)
  • Bisu tuli, gen resesif yang terpaut autosom
  • Hipertrichosis, gen resesif ht yang terpaut kromosom Y (XYht = laki-laki hipertrichosis)
  • Hemofilia, gen resesif h yang terpaut kromosom X (XhY = laki-laki hemofilia)
Dengan demikian, yang dikendalikan oleh gen resesif yang terpaut kromosom X adalah buta warna dan hemofilia.

Jadi, yang mempunyai pola pewarisan yang sama dengan buta warna adalah hemofilia (E).


Soal No. 39 tentang Teori Evolusi

Burung finch di kepulauan Galapagos menurut sejarah evolusinya berasal dari Amerika Selatan. Setelah beberapa generasi paruh burung menunjukkan variasi pada bentuk dan ukuran. Proses terjadinya variasi pada paruh burung finch adalah...

A. peristiwa seleksi alam sehingga terbentuk lebih dari satu jenis paruh, paruh panjang dan runcing disesuaikan makanan berupa serangga, paruh tebal dan pendek disesuaikan dengan jenis makanan berupa biji-bijian, dan sebagainya
B. adaptasi konvergen sehingga memiliki struktur paruh yang sama dengan moyangnya, paruh panjang dan runcing disesuaikan makanan berupa serangga, paruh tebal dan pendek disesuaikan dengan jenis makanan berupa biji-bijian, dan sebagainya
C. seleksi buatan yang dilakukan manusia pada burung finch sehingga bentuk paruh burung finch berubah sesuai dengan makanannya
D. adaptasi terhadap jenis makanan yang berbeda, paruh panjang dan runcing disesuaikan makanan berupa serangga, paruh tebal dan pendek disesuaikan dengan jenis makanan berupa biji-bijian, dan sebagainya
E. adaptasi terhadap jenis makanan yang sama, paruh panjang disesuaikan makanan berupa biji-bijian, paruh tebal dan pendek disesuaikan dengan jenis makanan berupa madu, dan sebagainya

Pembahasan :
Burung finch di kepulauan Galapagos awalnya sekelompok burung migrasi dari Amerika Selatan. Burung-burung tersebut adalah burung pemakan biji-bijian.

Ternyata di kepulauan Galapagos, jumlah bijian-terbatas. Terjadilah perebutan makanan. Yang kalah mati atau mencari alternatif makanan lain, seperti serangga, madu, tunas tumbuhan, benih, kaktus, dan lain-lain.

Burung finch yang bertahan dengan makanan masing-masing, dari generasi ke generasi mengalami adaptasi morfologi pada bentuk dan ukuran paruhnya.

Fenomena ini membawa Darwin pada kesimpulan bahwa individu yang beradaptasi pada habitat dengan baik akan mewariskan sifat unggul kepada generasi selanjutnya.

Jadi, proses terjadinya variasi pada paruh burung finch adalah adaptasi terhadap jenis makanan (B).

Soal No. 40 tentang Hereditas pada Manusia [albino]

Perhatikan peta silsilah berikut!


Diagram di atas menunjukkan pasangan suami istri yang sama-sama memiliki kulit normal, tetapi sifat iris mata berbeda, yaitu suami iris hitam dan iris coklat. Mereka memiliki tiga anak seperti tampak pada gambar. Salah satu anak perempuannya menikah dengan laki-laki yang memiliki iris mata coklat dan kulit albino, seperti tampak pada gambar.

Berapa kemungkinan pasangan tersebut memperoleh anak berkulit normal dan warna iris mata hitam, jika diketahui kelainan genetik albino disebabkan gen resesif pada autosom dan warna iris mata hitam disebabkan gen dominan pada autosom?

A. Semua keturunannya memiliki kulit normal dan warna iris mata hitam.
B. Tidak ada keturunannya yang memiliki kulit normal dan warna iris mata hitam.
C. Setengah keturunannya memiliki kulit normal dan warna iris mata hitam.
D. Satu orang dari empat anak memiliki kulit normal dan warna iris mata hitam
E. Satu orang dari delapan anak memiliki kulit normal dan warna iris mata hitam

Pembahasan :
Misalkan:

A_ : kulit normal
aa : albino
H_ : iris mata hitam
hh : iris mata coklat

Perkawinan antara (1) dan (2), keduanya berkulit norma, yang perempuan iris matanya coklat sedangkan yang laki-laki iris matanya hitam.

P1 : AAhh × AAHH
F1 : AAHh

Kemudian perempuan F1 menikah dengan laki-laki albino dan berkulit coklat.

P2 : AAHh × aahh
F2 :

AaHh : kulit normal, iris mata hitam
Aahh : kulit normal, iris mata coklat

Jadi, kemungkinan anaknya berkulit normal dan warna iris mata hitam 50% (C).

Pembahasan soal sebelumnya ⇒ 1 - 5

Subscribe this Blog:

Belum ada Komentar untuk "Soal dan Pembahasan UN Biologi SMA Tahun 2019 (36 - 40)"

Posting Komentar

Silahkan tuliskan komentar Anda sesuai dengan topik postingan halaman ini. Centang "Beri tahu saya" untuk mendapatkan pemberitahuan balasan komentar anda.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel